Saturday, May 27, 2017

dr. Aswin Sastrowardoyo dan RS Puri Cinere

dr. Aswin Sastrowardoyo.
Bentar, Sastrowardoyo?
Sounds familiar..
Oh, ternyata dokter ini adalah om-nya mbak Dian Sastro..


Karena pertimbangan biaya juga jarak antara rumah dengan rumah sakit, saya dan suami bertekad untuk mencari alternatif obgyn dan rumah sakit. Sebelumnya, saya sudah menulis review checkup kehamilan dengan dokter Ridwan dan RSIA Kemang Medical Care.

Baca: Checkup Kehamilan Bersama Obgyn dr. Ridwan, SpOG

Memasuki kehamilan ke 35 minggu, saya menemukan nama dr. Aswin Sastrowardoyo. Setelah membaca banyak review di beberapa blog pribadi dan forum ibu hamil, saya dan suami memutuskan untuk checkup kehamilan dengan dokter Aswin. Pilihan rumah sakit tempat beliau praktek ada 3, yaitu RS Pondok Indah, RS Puri Cinere, dan RS Mayapada. Setelah membandingkan biaya melahirkan serta fasilitas yang didapat oleh Ibu dan anak, RS Puri Cinere-lah yang masuk dengan kriteria kami.

Awalnya, saya telfon pihak RS Puri Cinere buat reservasi checkup kehamilan dengan dokter Aswin. Ternyata beliau hanya praktek di hari Selasa dan Kamis pukul 17.00-21.00 WIB. Oke, saya pilih hari Selasa, dan ternyata sistem antriannya adalah by kedatangan. Jadi, pasien datang dulu buat timbang tensi, lalu dapet nomor antrian. Oke, saya dan suami berencana checkup sekalian pulang kantor. 

Hari Selasa sore, Jakarta hujan deras. Kami sampai RS Puri Cinere pukul 17.30 WIB 'wah, dapet antrian terakhir nih, secara kan dokter favorit' pikir saya. Begitu sampai di RS Puri Cinere saya disuruh ke admision buat pasien baru. Hmm, tapi kok pas antri gak ada tempat duduknya huhu, mana saya waktu itu udah hamil gede. Dan saya rasa petugas keamanan atau bagian informasi di RS Puri Cinere kurang informatif. Buktinya, saya yang pasien baru saat itu sangat kebingungan harus kemana pertama kali. Setelah dari admision saya menuju poli kebidanan yang masih satu lantai.

Sampai poli kebidanan, saya ditimbang tensi selanjutnya dikasih nomor antrian. Bener aja, pas nyampe saya dapet antrian 12. Udah gitu, suster-suster penjaganya agak jutek kan, udah tuh saya langsung ikutan betek. Haha..
Pukul 19.00 WIB dokternya belum datang juga, sampai akhirnya ada salah satu suster yang ngasih informasi
"Pasien Dokter Aswin, dokter hari ini gak praktek karena ada tindakan di RS Pondok Indah"

Dyaaaaaarrrr.. udah betek ditambah betek lagi, jadi betek kuadrat. Mana lagi hamil gede kan, jadi yaaaa.. mau nyakar-nyakar tembok aja rasanya haha..

Akhirnya saya bikin janji lagi buat hari Kamis dengan alternatif hari Rabu mau coba checkup di RS Pondok Indah karena saya pengen cepet ketemu dr. Aswin (pertimbangan usia kehamilan saya yang sudah masuk 30 minggu dengan dokter baru). Eh, pas bilang ke susternya, malah ganti ditanyain dengan nada jutek "Ibu, kenapa Ibu pilih dokter Aswin? Kan Ibu pasien baru, dokter Aswin itu ngantrinya lama lho"

LHAH, SUKA-SUKA GUE DONG MAU SAMA DOKTER SIAPAPUN!!
Untungnya itu cuma di dalam hati doang. Yang kenyatannya saya jawab "Gapapa, saya dorekomendasiin temen"
Huh, kesel banget kan.

Itu pengalaman saya yang pertama kali menjejakkan kaki di RS Puri Cinere. Toh, walaupun dapet pengalaman yang sedikit kurang mengenakkan, saya tetap melahirkan di RS Puri Cinere dengan dokter Aswin. Tapi, tentu saja tim bidan dan susternya beda banget karena bidan dalam (begitu sebutan untuk tim bidan di ruang Seruni) jauh lebih ramah.

dr. Aswin Sastrowardoyo, SpOG

Pertama kali saya bertemu dengan dokter Aswin sebenarnya waktu di RS Pondok Indah, waktu itu kami satu lift dengan beliau. Beliau cuma melempar senyum kepada kami, sedangkan otak saya sudah berspekulasi yang macam-macam. Bapak dokter usia 50an, hmm sepertinya dokter ini sedikit galak dan tegas.
Namun, semua spekulasi saya terbantah saat masuk ruang praktek obgyn di RS Puri Cinere. Suara yang keluar menunjukkan kalau beliau adalah orang yang sabaaaaaaaaaaaaaaardan bijaksana. Hadu, maafin saya ya dok, hehe..
Pertama-tama beliau menyapa kami, lalu menanyakan alasan kami pindah obgyn dan rumah sakit. Dan tidak lupa beliau juga menyanjung tulisan dokter Ridwan (obgyn kami sebelumnya) yang sangat rapi, hahaha sempet aja dooook..
Semua proses checkup berjalan normal-normal saja dan beliau menjawab semua pertanyaan saya dengan santai dan cenderung seperti seorang Bapak yang menasehati anaknya. Saat mau pulang saya ditanyain, apakah vitaminnya masih ada, kalau masih ada silahkan dilanjutkan saja. Ah, dokter ini PRO RUM, yeay!
Mungkin kata SABAR dan BIJAKSANA adalah kata yang tepat buat menggambarkan sosok dokter Aswin. Dengan beliau jugalah saya dibantu proses melahirkan BabyG ke dunia. Nanti tulisan tentang proses melahirkannya saya pisah yaaa..
Terima kasih dokter Aswin, I love you! Hihi..


Rumah Sakit Puri Cinere Kota Depok

"Yah, nanti di akte, kota kelahiran anak gue di Depok dong"
Haha, terdengar sedikit lebay mugkin. Tapi itulah kenyataannya. Saya sampai harus mikir berkali-kali sebelum akhirnya ikhlas dengan beberapa pertimbangan.
Saya dan suami pilih RS Puri Cinere juga gak sembarangan. Kami melakukan riset dulu ke beberapa teman kantor dan teman main yang sudah melahirkan di sana. Hasilnya banyak yang memberikan nilai positif. Toh, akses rumah kami menuju RS Puri Cinere sangat gampang.
Untuk sekelas rumah sakit umum, RS Puri Cinere tidaklah terlalu padat. Namun, memang ada beberapa fasilitas yang masih suka saya bandingkan dengan RS Kemang Medical Care. Apalagi pelayanan susternya. Rasanya masih membekas gitu kalo dijutekin sama suster :') Tapi percayalah itu hanya beberapa, masih banyak suster-suster lain yang baiiiiiik banget.
Biaya sekali checkup kehamilan di RS Puri Cinere tergolong lebih murah dibanding KMC, yaitu Rp. 350.000 (belum termasuk obat) yaitu terdiri dari jasa konsultasi dokter 250.000 rupiah dan 100.000 buat print USG 2D. Tapiiiii, kalau dibandingkan dengan KMC, hasil foto USG di sini sedikit buram yaaa.. tidak masalah sih soalnya menjelang kelahiran BabyG, kebanyakan yang dipantau adalah lingkar kepala dan posisi janin.

Pada akhirnya saya melahirkan BabyG di RS Puri Cinere dan dibantu dengan Dokter Aswin. Cerita seru tentang persalinan dan perjalanan saya menjadi pengantar BabyG ke dunia akan saya tulis setelah ini.

1 comment: